6 Spot Paralayang Lombok Sumbawa Yang Ketceh Badai!

Jalan-Jalan
Bukit Pergasingan, Photo By Iwan Marindra
Njirrr, jijik banget gw sama judul diatas. Pake kata "Ketceh Badai" dalam rangkaian judul artikel blog bikin gw ngerasa kayak anak alay fans berat Syahrini si pemilik bulu mata anti badai. Sekaligus bikin gw keingat salah satu mantan gw yang sekarang udah punya anak. Sumpah, bukan anak gw, anak suaminya lah!

***

Kali ini gw mau nulis tentang spot-spot  paralayang di Lombok dan Sumbawa yang pernah gw rasain sendiri gimana rasanya terbang di spot-spot itu. Mulai dari yang asyik sampe yang ngeri. Mulai dari yang biasa-biasa aja sampe yang bikin galau.

1. Bukit Meang, Sekotong

Bukit Meang, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Di Meang, gw lupa udah berapa kali gw terbang di tempat ini. Sering banget! Ada di Desa Buwun Mas, Kecamatan Sekotong, Bukit Meang udah jadi lokasi favorit gw. Anginnya manja banget. Angin pantai gitu. Jadi gw kasi tau ya, dalam olahraga paralayang ada dua jenis angin. Yang pertama ada yang namanya angin pantai, yang kedua ada yang namanya angin gunung. Bedanya, angin pantai stabil. Ibarat loe bawa mobil, loe melaju di jalan aspal mulus tanpa cacat. Nah, kalo angin gunung itu ibarat jalan aspal tapi yang banyak lobang gitu, jadi ada guncangan2 gimanaaa gitu. 

Bukit Meang ini masuk kategori angin pantai. Karakter bukitnya sendiri bikin loe bisa soaring berlama-lama. 

"Soaring itu apa Ry?"

Gini, soaring dalam paralayang adalah terbang di tepian bukit yang melawan arah angin dengan arah terbang membentuk angka delapan. Begitu take off loe bisa ke kiri, setelah itu belok ke kanan. Setelah kanan mentok, loe bisa belok ke kiri lagi. Begituu teruss sampe kambing bertelur. 

Gw pernah nulis tentang pengalaman terbang gw di Meang (https://harryhermanan.blogspot.co.id/2015/08/paralayang-tanpa-batas-di-pantai-meang.html), atau loe bisa nonton nih videonya!



2. Bukit Pengawisan, Sekotong

Bukit Pengawisan, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Bukit Pengawisan, atau biasa juga orang-orang kenal dengan nama Bukit Sundancer, merupakan salah satu lokasi paralayang yang pernah gw cobain. Gak kayak Bukit Meang, loe gak perlu jalan kaki nanjak ke atas bukit. Kalo di Bukit Pengawisan, sepeda motor atau mobil bisa nyampe lokasi take off. Jadi nyampe atas, gelar tikar, makan seafood deh. Salah. Nyampe atas, gelar parasut, terbang deh. Sayang disini gak bisa soaring. Terbang juga paling lama cuman bisa 5 menit doang. Tapi recomended banget buat pemula!

3. Bukit Torok, Sekotong

Bukit Torok, Spot Paralayang Lombok Sumbawa
Torok, Photo By Hardiansyah
Lokasi tepatnya sih di Torok Aik Belek, Kecamatan Praya Barat Daya. Viewnya oke, panasnya juga oke. Sama kayak Bukit Meang, loe mesti nanjak dulu 10 menit jalan kaki bawa tas parasut segede gaban, baru bisa terbang. Disini juga asyik banget buat soaring. Loe bisa fun fly berjam-jam di lokasi ini.

Tapi semua kesenangan itu seakan lenyap. Terakhir gw kesini, setahun yang lalu,  gw bawa gebetan gw, dan gw ngelamar dia dengan cara kayak gini:


Gw ditolak men, rugi banget tuh cewek!

4. Bukit Nipah, Lombok Utara

Bukit Nipah, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Gw baru sekali terbang disini. Temen2 gw yang lain sering. Nie lokasi, kalo anginnya lagi bagus, loe bisa soaring lamaaa banget. Sampe matahari terbenam. Sampe emak loe nyariin suruh pulang siap2 ngaji di Pak Pi'i.

5. Bukit Pergasingan, Sembalun

Bukit Pergasingan, Spot Paralayang Lombok Sumbawa
Bukit Pergasingan, Photo By Iwan Marindra
Dari semua tempat yang gw pernah pake buat terbang, Bukit Pergasingan inilah yang paling berkesan. Ada sekitar 15 menit gw terbang dari bukit ini. Perasaan gw campur aduk. Pemandangan Desa Sembalun dari atas bukit ini keren banget. Hamparan sawah hijau bak permadani dan Gunung Rinjani yang terlihat dari atas saat gw terbang benar-benar bikin gw takjub. This is one of the best moment in my life. Perasaan lainnya adalah rasa ngeri. Ini bukit tertinggi yang pernah gw pake terbang. Ditambah karakteristik angin gunung yang bikin parasut gw rada2 berguncang bikin gw parno sendiri.

Guys, loe harus nyobain! Di Sembalun ada anak2 yang siap bonceng loe kalo loe masih pemula. Cari aja mereka di Sekretariat SCDC.  Gw jamin loe gak bakalan nyeseel!

6. Bukit Olat Cabe, Songkar, Sumbawa

Bukit Olat Cabe, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Bukit Olat Cabe yang terletak di Kecamatan Moyo Hilir, Kabupaten Sumbawa ini juga udah pernah gw perawanin. Gw orang pertama di dunia yang terbang di bukit ini. MWAHAHAHA. Ketawa gw licik? Biarin! MWAHAHAHA.

Untuk ke lokasi take off gw kudu jalan kaki dulu sekitar hampir satu jam menyusuri hutan dan bekas penambangan emas tradisional. Area take off yang sempit di lokasi ini bikin loe kudu ekstra hati-hati kalo mau terbang dari sini!

Nie gw kasi videonya:


***

Itu aja sih, spot-spot paralayang di Lombok Sumbawa yang pernah gw jajalin. Diluar enam spot itu sebenarnya masih banyak spot-spot lain di Lombok Sumbawa. Tapi karena di tempat yang lain itu gw gak pernah terbang jadi ya gak gw tulis di sini.

Kalo di Lombok masih ada Bukit Prabu dan Bukit Are Guling di Kuta Lombok, bukit-bukit lainnya di Sembalun. Dan di Sumbawa, yang paling terkenal, ada yang namanya Bukit Mantar. So, ngiri gak loe liat postingan gw? MWAHAHAHA *ketawa licik.

Serunya Pacuan Kuda Di Pulau Sumbawa

Jalan-Jalan
Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

Pulau Sumbawa dan pacuan kuda, ibarat dua sisi mata uang yang gak bisa dipisahkan. Sudah beberapa kali gw melihat langsung event ini dan selalu saja seru dengan penontonnya yang sangat antusias. Event yang selalu ada setiap tahunnya ini sarat akan nilai budaya, gengsi dan magis. Budaya karena event ini sudah berlangsung lama, gengsi karena bagi pemilik kuda jika kudanya menang akan menaikkan pamornya, dan magis karena ada dukun juga yang bertarung. Gw akan jelasin ini nanti tapi sebelumnya gw mau ceritain kenapa gw bisa nyasar ke lokasi pacuan kuda tanpa rencana dan dalam keadaan belum mandi. Check this out.

Waktu itu, sehari setelah pembukaan Festival Moyo 2016, di pagi hari yang cerah, gw yang baru saja tiba dari Lombok sedang tiduran males di kasur rumah orang tua gw di Sumbawa, tiba-iba dikagetkan dengan suara hape yang berdering.

"Halo, ini Mas Harry ya?" tanya suara di seberang sana.

"Iya benar, ada apa ya Mbak?" tanya gw balik.

"Gak ada apa-apa mas, salah sambung" jawab mbaknya.

"Lha, kok salah sambung?" tanya gw keheranan.

"Iya mas, soalnya saya cari Bambang!" jawab mbaknya dan langsung nutup telpon.

Pagi ini gw berencana nyamperin teman-teman gw, para blogger Lombok, yang kebetulan juga sedang ada di Sumbawa untuk menghadiri acara pembukaan Festival Moyo. Pembukaannya aja. Kasian mereka. Tadinya sih gw mau mandi dulu sebelum cus, tapi tiba-tiba bokap gw muncul dan ngajak sarapan diluar.

"Ayoq Ry, kita sarapan soto khas Sumbawa" ajak bokap gw.

"Okey, saya mandi dulu pak" jawab gw sopan.

"Gak usah, bapak sudah laper banget, lagian kamu sudah ganteng dari orok", kata bokap gw.

"Setuju, ayoq!" jawab gw mengiyakan.

"Ngeeeeng" bunyi motor kredit yang cicilannya masih 4 tahun.

Jadi begitulah, gw pun berangkat tanpa pernah mandi sebelumnya. Ekspetasi gw sih, gw bakalan balik lagi ke rumah dan mandi sebelum nyamperin teman-teman gw, tapi semua berubah semenjak negara api kehujanan. Bokap ada urusan mendadak. Gw gak diantar pulang. Gw diantar ke Pendopo Bupati, tempat teman-teman gw ngumpul. Setelah diantar, bokap gw pergi dan gw merasa kehilangan. Dompet gw ketinggalan di jok motor.

Singkat cerita, gw udah ketemu sama teman-teman gw. Ngobrol ngalor ngidul sebentar dan salah satu dari mereka nanyain ke gw, anak Sumbawa asli, dimana tempat wisata di sekitar sini yang dekat-dekat aja. Mereka frustasi. Dari kemaren mereka hanya ikut pembukaan Festival Moyo doang. Sementara mereka harus balik ke Lombok siang ini. Gw menyarankan untuk nonton pacuan kuda aja, kebetulan ini hari pertama event itu diadakan. Mereka setuju dan langsung mencari transportasi dengan merayu-rayu supirnya Dinas Pariwisata Provinsi. Jadilah kami ke lokasi naik mobil plat merah.

Dari pusat Kota Sumbawa Besar, menuju Desa Penyaring, Kecamatan Moyo Utara kita harus berkendara sekitar setengah jam. Tiba di lokasi, penjaga pintu masuk gak minta bayar. Mobil kami plat merah. Kami dikira pejabat.

Mobil diparkir, semua orang keluar berseliweran mulai foto-foto sementara gw nyari-nyari toilet. Mau mandi. Geraaahhh. Gw tersiksa. Tempat ini panaaasss. Udah luas, panaaas. Gak ada cewek cakep lagi yang bisa diajak kenalan. Adanya om-om yang lagi seru masang taruhan di tribun utama, mepertaruhkan kira-kira kuda mana yang bakalan menang. Gw mau ikutan juga, tapi dompet ketinggalan. Bangsat, gw ngapain sie sebenarnya di sini???

Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

Tapi guys, selama pencarian akan toilet dan penyesalann hati liat orang taruhan dan gw gak bisa ikutan, gw menemukan beberapa fakta menarik tentang event pacuan kuda di Sumbawa ini. Gw mau ngomong serius. Loe baca baik-baik ya.

1. JOKINYA ANAK-ANAK
Joki pacuan kuda di Sumbawa ini adalah anak-anak. Mereka berumur 5-10 tahun. Mereka bisa jadi joki selain karena jago juga karena mereka keturunan joki. Bapak mereka waktu masih kecilnya pernah jadi joki. Bapaknya bapak mereka atau kakek mereka juga sama. Gw juga pernah jadi joki. Tapi dikelas. Waktu itu keponakan gw yang masih TK minta tolong ke gw untuk dijokiin. Joki-joki ini dibayar 50ribu-100ribu. Kalo kudanya menang, mereka bisa dapat sejuta lebih. Tergantung keikhlasan yang punya kuda.


Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

2. KUDANYA TANGGUH-TANGGUH
Kuda-kuda yang bertarung di arena balapan terbagi sampai 15 kelas. Gw gak tau kelas-kelasnya apa, yang jelas kuda-kuda yang bertarung adalah kuda lokal Sumbawa bahkan ada yang dari Sumba. Perawatan kuda-kuda ini gak sembarangan lho. Mereka makannya lebih mewah dari gw. Pake madu-madu segala, di pijit relaksasi gitu ama dukunnya, di jampi-jampi biar menang.

Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

3. PEMILIK KUDANYA ORANG KAYAH (Besok Gw Mau Beli Satu)
Para pemilik kuda biasanya berasal dari kalangan atas. Para pejabat misalnya. Memiliki kuda pemenang akan menjadi kebanggaan tersendiri bagi pemilik kuda. Pacuan kuda di Pulau Sumbawa bisa menjadi ajang gengsi antar pemilik kuda.


Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

4. ADA KI JOKO BODO
Ada perang dukun di pacuan kuda. Bukan hal yang aneh lagi bahwa masing-masing joki dan kuda memiliki dukun di belakang layar. Orang-orang lokal biasa menyebutnya dengan istilah sandro. Sandro melakukan ritual-ritual khusus agar kuda bisa melaju dengan cepat. Bahkan ada sandro yang berpura-pura melihat kuda lawan dan mempelajari magis yang digunakan. Kudanya di hack coy.


Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

5. Pacuan kuda di Pulau Sumbawa menjadi hiburan masyarakat lokal dan berlangsung tiap tahun. Pesertanya ada dari Kabupaten Bima, Dompu, Sumbawa bahkan Lombok. Arena pacuan kuda hampir ada di setiap kabupaten di Pulau Sumbawa.

Kesimpulan dari artikel gw kali ini, dari awal sampe akhir, gw akhirnya gagal mandi!

Bunuh Diri Di Air Terjun Kalela

Jalan-Jalan
Air Terjun Kalela, Jereweh

"Putuskan aku!!!" teriak Chelsea Islan.

"Tapi aku gak mau!!!!" gw Balas Teriak.

"Tapi aku udah gak tahan liat kegantengan kamu! Bikin horny mulu! Aku gak kuat!" jelas Chelsea Islan.

"Okeh, aku terima jika seperti itu alasanmu" jawabku penuh haru.

Gw berlari sekencang-kencangnya. Hati gw kalut. Pikiran gw berkecamuk. Baygon itu obat anti nyamuk. Gw pengen bunuh diri. Fix, kegantengan ini membunuhku!

Saking kencengnya gw berlari, tiba-tiba gw udah di Pelabuhan Poto Tano, Sumbawa Barat. Jangan tanya gimana cara gw lari. Karena ini hanyalah fiktif belaka, biar tulisan ini lebih mengandung unsur drama. Biar loe yang baca dapat emosi yang sama dengan waktu loe lagi nonton drama korea. Aseek.

Dari Pelabuhan Poto Tano, tiba-tiba ada motor. Jangan tanya motornya darimana. Tapi kalo diliat dari surat-suratnya, nie motor gak punya BPKB. Bisa dipastikan kalo nie motor masih dalam tahap kredit. Dari perkiraan fisik, kemungkinan cicilan masih 4 tahun lagi. Gw makin kalut. Perasaan gw semakin berkecamuk. Udah diputusin, motor belum lunas pulak! Gak aseeek.

"Ngeeeeng" bunyi motor.

Kira-kira sejam gw ngegas motor, gw udah ada di Desa Jereweh, Kecamatan Jereweh, Kabupaten Sumbawa Barat.

"Ah, kayaknya disini adalah tempat yang tepat untuk bunuh diri, disini ada air terjun. Namanya Air Terjun Kalela. Gw harus cari air terjun itu!" batin gw berbisik.

Ditengah-tengah pencarian gw tersebut, gw melihat seorang ibu sedang duduk santai di tengah jalan. Gw angkat dia terus pindahin di pinggir jalan. Jadilah statusnya berubah menjadi ibu yang sedang duduk santai di pinggir jalan. Terus gw tanyain deh.

"Wahai ibu, dimana air terjun Kalela?"

Dengan penuh kebijaksanaan, ibu itu menjawab: "Gak tau!" sambil matanya melotot ke arah plang bertuliskan air terjun.

"Terima kasih, ibu. Kebijaksanaan ibu tidak akan pernah saya lupakan" kemudian gw berlalu tanpa pernah menanyakan nama ibu tersebut.

 
Dari jalan beraspal gw ketemu jalan tanah. 1,5 km panjangnya. Selama menempuh jalan tanah itu gw menemukan sebuah moment langka. Moment yang harus gw kasi tau elo sebelum gw bunuh diri. Sebuah moment yang berhasil gw abadikan dalam kamera gw. Kali ini gw serius, inilah moment itu:

 
Kambing lagi ngumpul! Wow, wow dan woww. Moment langka bukan? 

Setelah menempuh 1,5 km jalan tanah, motor gw parkir. Gak ada orang. Sepi. Inilah kesempatan terbaik untuk bunuh diri.

"Uhuk-uhuk" tiba-tiba terdengar suara batuk dari kejauhan.

"Ah, sial! Ternyata ada orang, gw harus cek dulu, jangan sampe rencana bunuh diri gw batal gara-gara diselamatin sama orang misterius itu" gw membatin.

Gw pun mendatangi sumber suara. Gak jauh dari lokasi parkir, gw melihat seorang laki-laki yang cukup berumur sedang berbaring sambil menghisap sebatang rokok. Gw pun menghampirinya. Ngajak ngobrol.

Namanya Pak Ghazali. Rencananya gw mau ngusir dia biar gak diam disitu. Tapi ternyata dia yang punya kebun dan dia sedang istirahat sebelum ngelanjutin kerjaannya lagi. Jadilah kami ngobrol.

1. Pak Ghazali adalah mantan TKI yang kerja di Malaysia dan banyak belajar dari pengusaha China.
2. Pak Ghazali sangat menyayangkan perilaku TKI lain yang begitu dapat duit, pulang, kemudian foya-foya atau bangun rumah, uang habis, balik lagi ke Malaysia.
3. Pak Ghazali kasi contoh apa yang dia kerjakan yaitu dapat uang, beli tanah, berkebun dan gak perlu balik lagi.
4. Pak Ghazali, meskipun seorang diri di kebunnya yang terpencil itu, dia adalah seorang yang open minded dengan prinsip-prinsip enterpreneur yang luar biasa.
5. Jadilah seperti Pak Ghazali!

Pak Ghazali
Setelah melihat semangat dan ketekunan Pak Ghazali, gw mikir, merenung dan meresapi arti hidup. Sambil menatap Air Terjun Kalela, gw akhirnya menyadari, perempuan bukan cuma Chelsea Islan. Masih banyak perempuan lain yang akan menerima kegantengan gw apa adanya.

Perkataan Pak Ghazali dan pemandangan Air Terjun Kalela memberikan semangat hidup baru buat gw. Bahwa hidup, sepahit apapun harus disyukuri. Kebahagiaan ada di diri kita sendiri. Jangan pernah gantungkan kebahagiaan loe sama perempuan. Karena kalo loe gantungin kebahagiaan loe sama perempuan, begitu perempuan itu pergi maka kebahagiaan loe akan pergi juga sama perempuan itu. Tapi kalo loe menggantungkan kebahagiaan loe pada diri loe sendiri, biar kata 1000 perempuan pergi, loe bakal tetap bahagia.

Air Terjun Kalela, Jereweh
Gw merenung, Pak Ghazali ngomong apa, kesimpulan tulisan ini apa, gak nyambung! Ini artikel apa ya?

Air Terjun Benang Kelambu dan Peran Serta Monyet Dalam Modus

Jalan-Jalan
Air Terjun Benang Kelambu Lombok

Di Lombok ada yang namanya Air Terjun Benang Kelambu. Tetanggaan ama Air Terjun Benang Stokel. Meskipun tetanggaan, mereka gak pernah bertegur sapa. Cieee yang lagi perang dingin. Selidik punya selidik, ternyata mereka hanyalah air terjun, bukan manusia yang bisa ngomong dan bertegur sapa. Gw sudah menyelidikinya dengan menurunkan tim ahli untuk menginvestigasi hal tersebut. Kesimpulan dari tim ahli yang gw gaji 20juta per jam itu, selain mereka adalah air terjun, mereka juga punya air.

Terletak di Desa Aiq Bukak, Batukliang Utara, Kabupaten Lombok Tengah, loe gak perlu repot2 berkendara selama satu jam dari Kota Mataram untuk membuktikan keabsahan hasil investigasi tim gw. Kecuali loe mau mandi dan menghilangkan kegalauan akibat ditinggal kekasih, tempat ini gw sangat rekomendasikan untuk loe datengin rame2 ama teman2 loe. Why? Karena tempat ini dijamin bisa menghilangkan bayangan mantan dari pikiran mesum. Loe bisa mandi sepuas2nya sampe menggigil di kolam yang tingginya cuman sepinggang orang dewasa. Loe bisa kencing di dalam kolam dan merasakan sensasi kehangatan di sekitar titit loe. Bahkan loe bisa membagi kehangatan tersebut bersama teman2 loe yang sedang mandi bareng loe. Indahnya berbagi.

Air Terjun Benang Kelambu Lombok
Begitu masuk pintu gerbang kawasan air terjun, kalo loe pake motor, loe kudu bayar retribusi sebesar 8000 perak untuk dua orang. Selanjutnya loe parkir terus jalan kaki. Biasanya, sebelum ngelewatin jalan setapak, akan ada mas pedagang cilok. Belilah karna rasanya enak banget, Gw udah coba, the best cilok that i ever eat. Karena ditraktir. Selanjutnya akan ada papan penunjuk arah yang ngasi loe dua pilihan, mencintai atau dicintai. Apaan sih!

Kalo ke Benang Stokel, loe kudu belok kiri dan jalan kaki sejauh 300 meter. Kalo loe mau ke Benang Kelambu, lurus aja terus jalan kaki sejauh 1.250 meter. Mau dua-duanya juga bisa. Ke Benang Stokel dulu, terus jalan kaki menyusuri hutan kira2 15 menit nyampe deh Benang Kelambu. Kalo bawa makanan masukin dalam tas. Monyet2 sini ganas dan akan nguber2 loe kalo loe nenteng snack di tangan. Eits, tapi ini oke juga buat modus. Misalnya nie yak loe jalan ama gebetan loe, biarin dia pegang snack, terus waktu monyet2 itu nguber, dia pasti bakalan panik terus lengket gitu ama loe, terus loe bisa jadi pahlawan. Ambil snack dari tangan pacar elo, keluarin isinya, bungkusnya loe kantongin, terus buang snacknya. Habis itu loe bilang, "tenang sayang, mereka masih keluarga gw kok!".

Air Terjun Benang Kelambu Lombok
Ada dua pesan moral. Pertama, loe jadi amplop dan gebetan loe jadi perangko. Kedua, loe nunjukin sikap traveler sejati di depan mata gebetan loe yaitu gak buang sampah sembarangan. Gebetan loe bakalan klepek2 dan minta dianterin ke KUA.

Satu lagi, waktu loe mandi di Air Terjun Benang Kelambu, masuklah ke dalam air di tepi kolam. Teriaklah di dalamnya sekencang2nya. Menangislah secengeng2nya. Luapkan semua emosi loe. Ini positif, karena berteriak terbukti akan membuat loe haus. Habis itu minum deh. Udah itu aja.

Air Terjun Benang Kelambu Lombok

Pantai Pandanan dan Ikan Bakar Plus Plus

Jalan-Jalan

Ketahuilah ladies, gw nulis artikel ini di depan komputer kantor sambil buka baju, waktu jam kerja pula. Gak ada yang marah, kantor2 gw. Yang mau liat gw telanjang dada harap ngantri. Foto bareng boleh, cuman gw gak nerima gaya cium ketek, enak banget idung loe gw manjain dengan wangi semerbak harum tiada tara dunia akhirat. #ParagrafPembukaanBangsat

Waktu itu, pagi hari sekitar Pukul 10.00 WITA, gw yang sedang jongkok di toilet tiba2 kelaparan. Rasa lapar yang melanda bukanlah rasa lapar biasa. Kali ini perut gw pengen banget diisi dengan sesuatu yang dibakar kayak teri bakar, kapal selam bakar, kaos MTMA bakar. Tapi setelah gw pikir2 mana mungkin gw dapetin menu kayak gitu di Indonesia apalagi di Lombok. Akhirnya gw memutuskan untuk mencari ikan bakar. Tapi dimana?

Masih dalam posisi jongkok di toilet, video kakek legendaris asal Jepang gw close. Gw buka google terus search "tempat ikan bakar enak di Lombok" dan muncullah Pantai Nipah. Tanpa berpikir panjang gw sudahi aktivitas jongkok gw, mandi junub, pake baju, pake pomade, pake parfum, terus ngegas motor ke arah Pantai Nipah. 

Pantai Nipah itu kalo dari Kota Mataram jaraknya sekitar 30 menit lah. Jalurnya: Kota Mataram - Ampenan - Senggigi - Malimbu - Nipah. Sepanjang perjalanan apalagi setelah memasuki kawasan senggigi dan seterusnya loe bakal dimanjain sama buanyak banget pemandangan eksotis nan membangkitkan gairah. Bule seksi. Ngeceng ngeceng dah loe. Pantai2 seksi juga ada. Pohon kelapa seksi, hotel seksi, kafe seksi, nenek2 seksi. Shit, entah kenapa semua menjadi seksi dimata gw. Tapi serius men, jalur Senggigi ke utara itu emang indah banget. Loe boleh dah berenti untuk sekedar foto2an terutama di spot2 yang instagramable banget.

Sampe di Nipah, gw jadi bingung karena yang jualan ikan bakar banyak banget. Mereka berjualan di bangunan seadanya yang dibuat dari kayu beralaskan bambu beratapkan jerami. Tanpa anyelir tanpa melati. Hanya bunga bakung tumbuh di halaman... *Njiirr jadi nyanyi.


Saking bingungnya gw tancap aja terus motor gw dan berharap gw bisa nemuin satu tempat yang klik dihati. Gas gas dan gas masih belum nemu. Barulah setelah 3 kilometer dari deretan pedagang ikan yang rame sebelumnya, di sebelah kiri jalan, saat gw sudah mulai putus asa, plang itu muncul. Seperti oasis di danau air tawar dia memberikan secercah harapan menuju kehidupan yang lebih baik dan masa depan yang lebih cerah. Plang itu bertuliskan "PANTAI PANDANAN". Seperti ada chemistry antara gw dan plang tersebut. Kalo diumpamakan nie ya, gw kan banyak yang naksir tuh, tapi gak ada satupun yang gw terima cintanya. Sampe suatu saat Chelsea Islan datang dan bilang "Abang Harry, bahagiakan aku", nah plang itu ibarat itu tuw. Sapa yang kuat coba nolak Chelsea Islan.

Pantai Pandanan. Eh salah, mantan gw, eh bener 
Gw masuk! Sumpah, bersih banget, kayak jidatnya Chelsea Islan! Gak ada sampah sedikitpun! Tempat wisata yang satu ini fix bikin gw jatuh cinta. Langsung parkir dan cari abangnya, langsung pesen ikan bakar, terong bakar, plecing kangkung, bayar, duduk manis.



Sementara gw nungguin ikan bakarnya jadi, gw sempet2in foto nie lokasi. Dengan kamera butut dipadu kemampuan fotografer ala Darwis Triadi, dengan bangga gw bisa memamerkan hasil karya gw ke elo semua. Gw mau bilang "Nie namanya pante yang bersih, nie dimana uang bayar parkir gw dipake, gak ditilep", benar2 sadar wisata dah orang2 disini. Salut banget buat pengelolanya.





Pasangan halal dari Malaysia sedang berwisata di Pantai Pandanan. Saking betahnya mereka udah 3 tahun disini
Makan ikan bakar disini emang ngasi nilai plus-plus. Plus pemandangan yang indah dan bersih. Meskipun masih banyak pantai di Lombok yang memiliki pemandangan yang jauh lebih indah, tapi dari segi kebersihan boleh diadu. Gw recomended banget nie tempat buat loe kunjungi. Yang punya pacar bawa kesini. Yang diputusin pacar jangan bunuh diri disini.

"Terus Ry, berapa bayar makannya?"

Standarlah, gak nyampe 50rebu satu porsi komplit. Dan saking laparnya, gw pesen empat porsi! Sekalian gw ajak pasangan halal tadi makan bareng, gw traktir, orang kayah!