Air Terjun Ai Beling Dan Kisah Cinta Pilu (Lagi)

Jalan-Jalan
Air Terjun Ai Beling Dan Kisah Cinta Pilu Lagi

Gw heran ya, udah dua kali berturut2 jalan2 gw yang terakhir ini pergi ke dua destinasi yang berbeda, dan dua2nya punya kisah sedih dibaliknya. Yang pertama (baca: Tanjung Menangis) ada putri raja yang meninggal tenggelam. Nah, yang kedua ini gak jauh beda, bedanya di strata sosial doang. Yang satu putri raja, yang satunya lagi rakyat jelata. Yang satunya meninggal di air asin, yang satunya di air tawar. Persamaannya, dua2nya mati, dua2nya bunuh diri. Ngenes gak? Sebagai laki-laki yang bertanggung jawab dan gak bisa melihat air mata wanita meleleh, gw marah. Dua-duanya korban keegoisan orang tua. Si putri raja gak dijodohin sama pujaan hatinya oleh bokapnya, si rakyat jelata dipaksa nikah sama cowok yang gak dicintai. Miris.

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Air Terjun Ai Beling namanya. Ya itu, artinya air yang berbicara. Malam2 akan terdengar tangisan dari air terjun ini. Konon katanya disini pernah ada cewek yang bunuh diri karena dijodohin oleh orang tuanya sama cowok yang gak dia cinta. Nah, suara tangisan itu terdengar sebagai bentuk kepedihan yang mendalam dari si cewek. Jadi pengen peluk, puk puk. Sabar ya cewek gentayangan, kamu gak sendiri kok, gw juga pernah dijodohin, tapi gw gak mau kalo bukan Chelsea Islan :/

Air Terjun Ai Beling Dan Kisah Cinta Pilu Lagi

Ah, terlepas dari cerita horornya, beberapa orang juga bilang kalo nama Ai Beling diberikan karena suara aliran air dari air terjun ini keras banget. Kalo lagi musim hujan suaranya bisa kedengeran sampe radius 5 km. Ah, ini mah harusnya dikasi nama Ai Tomas (Air Ribut).

"Berisik lo Har, siapa elo mau rubah2 nama air terjun?"

"Yang mo rubah sapa nyet, gw orangnya menghormati kearifan lokal" *tsaah *sisir rambut gondrong

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Air Terjun Ai Beling ini ada di Dusun Kuangmo, Desa Sempe, Kecamatan Moyo Hulu, Kabupaten Sumbawa. Kalo dari Kota Sumbawa Besar kira2 ngabisin waktu 1,5 - 2 jam pake motor. Dari Sumbawa Besar loe kudu lewatin jalan yang menuju Lenangguar atau Lunyuk. Tapi sebelum nyampe Lenangguar lo bakalan ketemu ama Desa Brang Rea. Disana loe tanya dah dimana nie air terjun. Setelah nanya jangan lupa bilang makasih. Kenapa? Ya gak kenapa2 lah nyet, emang sopan santunnya gitu. Udah, gak usah makasih ke gw karena gw udah ngingetin loe buat bilang makasih. *Apaansih

Jalannya gimana? Bagus, aspal kecuali 3 kilometer terakhir. Tak apa, matic masih mampu kok, yang penting disiin bensin. Jangan gak diisi ya, takutnya nyampe sana loe kehabisan bensin terus gak bisa pulang. Terus bermalam disana. Terus dengerin suara cewek nangis. Terus dengan polosnya lo cariin  tu sumber suara dengan maksud nenangin. Terus ketemu. Terus ngobrol, terus ngopi, ngobrol lagi, nyambung, cocok, jadian, jodooohh! Yes, siapa yang tau kan siapa jodoh loe.

Eh, jangan pada takut ya, jangan cemen. Nyantai aja kali. Pengalaman gw jalan2 selama ini, yang penting niatnya bener, gak macam2, gak mesum, gak buang sampah sembarangan, insya Allah aman. Btw, nie tempat asyik juga buat kemping. Ada yg mau? <~ tawaran hanya berlaku buat cewek.

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Oh iya, waktu kesini gw rame2 ama anak2 pariwisata SMKN 1 Sumbawa. Gw lupa nama mereka kecuali dua orang, Putri ama Dini.

Bangkeeeee, kalo giliran cewek aja, kuat banget ini ingatan :')

Sekian aja deh tulisan gw, udah males, salam Papua Merdeka!!!

Tanjung Menangis Dan Kisah Cinta Yang Bikin Mewek :'(

Jalan-Jalan
Tanjung Menangis dan Kisah Cinta Yang Bikin Mewek

Tanjung Menangis adalah tanjung yang bisa menangis. Gak percaya? Buktiin aja sendiri, datang kesini dan dengarkan suara alam dengan seksama (Catatan: agar suara tangisannya bisa terdengar lebih jelas, datanglah rame2 dengan teman2 loe, salah satu dari teman2 loe harus cewek yang lagi galau abis, dengerin dia curhat, elo bakalan dengar suara tangisan itu). Terbukti!!!

Gw yang baru beberapa minggu ini stay forever young di Kota Sumbawa Besar, kota dimana gw dilahirkan secara normal dari kandungan emak gw, kota dimana gw tinggal hanya sampe SD doang sehingga sedikit sekali teman gw disini, memutuskan untuk mencari kesibukan dengan mendekati cewek2 Sumbawa yang bening cakep dan manis ikut2an kegiatan positif salah satu komunitas traveling di Sumbawa yaitu Adventurous Sumbawa. Jadilah gw ikutan mereka ke Tanjung Menangis.

Tanjung Menangis dan Kisah Cinta Yang Bikin Mewek

Tanjung Menangis adanya di Sumbawa Besar. Deket kok, sekitar 1 jam dari kota pake sepeda motor. Tapi buat loe yang baru pertama kali ke sini, mendingan loe ajak teman yang tau lokasinya. Agak membingungkan jalannya karena destinasi ini masih terbilang alami dan jarang dijamah jadi jangan berharap ada papan penunjuk arah. Kecuali kalo loe emang berniat nyasar ke rumah mantan cewek loe, gak usah ajakin teman. Ajakin aja gw, sapa tau gw cocok ama mantan loe.

Sampe di Tanjung Menangis, gw gak mengagumi keindahan alam, hal pertama yg gw lakuin adalah duduk istirahat, lap keringat, minum dan ngecek ada sinyal apa enggak. Pengen stalking instagram mantan. Setelah semuanya selese, Subhanallah, indah juga lokasi ini. Laut biru dan tebing2 yang mencuat tinggi nan eksotis. Ini tempat yang tepat buat bunuh diri. Eh salah, maksudnya, ini tempat yang tepat untuk menghabiskan weekend loe. Ngecamp saat weekend di tempat ini recommended banget.

Tanjung Menangis dan Kisah Cinta Yang Bikin Mewek

Tanjung Menangis dan Kisah Cinta Yang Bikin Mewek

Tanjung Menangis dan Kisah Cinta Yang Bikin Mewek

Tanjung Menangis dan Kisah Cinta Yang Bikin Mewek

Sayang karna jadwal gw yang super sibuk sebagai cowok keren, wahai rakyatku, ketahuilah gw gak bisa ngecamp saat berkunjung ke sini. Padahal pengen banget menghabiskan malam sambil berdiskusi dengan teman2 dari Adventorous Sumbawa tentang pengembangan pariwisata di Tanjung Menangis dan Sumbawa pada umumnya. Menurut gw, mereka komunitas yang keren. Menyalurkan hoby mereka secara positif sambil tetap memikirkan hal apa yang bisa mereka berikan untuk tanah kelahirannya. Buat yang pengen tau tentang Adventorous Sumbawa, loe boleh gabung di fanpage FBnya disini -> https://www.facebook.com/groups/1386295004944496

Apa yang bisa loe lakuin di Tanjung Menangis, banyak. Camping, snorkeling, diving, cliff jump juga bisa, maen layangan boleh, yang nggak boleh ya buang sampah sembarangan.

Tanjung Menangis dan Kisah Cinta Yang Bikin Mewek

Terus mana cerita meweknya Ry? Sabar, gw bakal ceritain kok. Loe pernah nonton drama korea kan? Nah, ceritanya gak mirip kayak itu. Jadi ceritanya gini. Alkisah ada putri Raja Sumbawa sakit, gak ada yg bisa nyembuhin, sampe si raja bikin sayembara. Siapa yg bisa nyembuhin, kalo cewek diangkat jadi anak, kalo cowok dinikahin sama si putri. Sayembara ini terdengar sampe Ujung Pandang sana. Banyak yg nyoba tapi gagal kecuali satu, kakek tua renta dari Ujung Pandang. Ya, dia berhasil nyembuhin putri. Karena nie kakek tua banget, si raja gak ikhlas gitu nikahin sama putrinya dan ditawarinlah harta sebanyak2nya ke si kakek sebagai pengganti hadiahnya. Si kakek gak maulah, merasa dipermalukan si kakek balik ke Ujung Pandang naik perahu yang diparkir di Tanjung Menangis ini. Si putri nyusulin si kakek. Terus waktu si kakek udah diatas perahu, tiba2 dia berubah jadi cowok tampan. Si putri yang ngerasa udah nemuin cinta sejatinya itu ngejar si cowok itu sambil nangis bahkan gak sadar nyebur dan tenggelam deh di lautan. Jadilah nama tempat ini Tanjung Menangis. Gitu. Kalo si putri ngejernya sambil ketawa mungkin namanya Tanjung Ketawa. Gitu. Eh, ini legenda ya, mau percaya boleh enggak juga gak apa2.

Nah, itu dia ceritanya, next time gw mau ngecamp disini. Sama kamuh, pujaan hati yang belum ada sampe sekarang :'(. Tenang aja, Aa' gak akan niggalin kamu kok, kalopun Aa' liat kamu tenggelam pasti Aa' tolongin. Tapi Aa' ketawain dulu.

Tanjung Menangis dan Kisah Cinta Yang Bikin Mewek

Tanjung Menangis dan Kisah Cinta Yang Bikin Mewek

Tanjung Menangis dan Kisah Cinta Yang Bikin Mewek

Air Terjun Agal, Sumbawa Dan Kenangan Akan Mantan

Jalan-Jalan
Air Terjun Agal tepatnya ada di Dusun Beru, Desa Marente, Alas, Kabupaten Sumbawa. Waktu gw kesini, gw berdua aja ama sohib kriting gw yang dulunya gimbal tapi sekarang udah murtad dari kegimbalannya hanya karena disuruh cukur ama dosen pembimbingnya. Diancam gak akan dilolosin proposalnya. Lemah sekali imannya tuw anak.

Sekian postingan blog gw kali ini, semoga bermanfaat!
.
.
.
.
.

Bangsat! Gitu doang Ry? Blogger murtad lo! Nulis kok singkat banget seenak udel gitu.

Okey, okey, sabar guys. Orang sabar anunya besar. Gw lanjutin nih.

Udah beberapa bulan ini gw bolak-balik Lombok - Sumbawa untuk keperluan bisnis gw. Jadi daripada perjalanan pulang pergi gw gak berasa bosan, gw selalu selingin dengan agenda jalan-jalan. Itung2 sekali menjomblo dua tiga tahun terlampaui. Kunjungan terakhir gw kemaren gw sempatin ke Air Terjun Agal. Kalo dari Kota Sumbawa Besar menuju Dusun Beru, Desa Marente, Kecamatan Alas kira-kira makan waktu 1,5 jam gitu sepeda motoran.


Tempat parkir sepeda motor sebelum jalan kaki 2 jam
Untuk menuju Air Terjun Agal loe kudu wajib banget pake guide. Kenapa? Perjalanan ke Air Terjun Agal itu makan waktu 2 jam jalan kaki melewati hutan belantara dengan jalan setapak yang gak terlalu jelas alias burem. Seburem masa depan elo. Tapi kalo elo pake guide, gak ada yang namanya nyasar. Yang ada cuman duit di dompet berkurang 150rebu buat bayar guide nya. Akan berkurang 300rebu kalo loe pake dua guide. Dan 450juta kalo loe pake 3000 guide.

Gimana cara dapetin guide?
1. Pastikan loe niat jalan2 kesini. Kalo loe gak ada rencana buat kesini, ngapain juga loe sewa guide.
2. Begitu nyampe Alas, cari Desa Marente, habis itu cari Dusun Beru. Terus tanya orang2 dimana homestay nya Bang Erik. Kalo dah ketemu ama yang namanya Bang Erik, ajak dia ngobrol dan ungkapin keinginan elo. Contoh: "Bang, punya adik cewek gak? Gw jomblo nih. Rencananya sih pengen pinang adik abang dengan Bismillah". Setelah itu gw gak bertanggung jawab dengan apa yang akan terjadi.

Demikianlah tutorial mencari guide untuk nunjukin jalan ke Air Terjun Agal. Selanjutnya gw mau cerita bagaimana melelahkannya jalan kaki 2 jam menuju air terjun yang sudah mulai populer sejak tahun 2014 ini.


Gerbang penderitaan. Titik awal jalan kaki menuju air terjun
Waktu itu agak mendung. Langit keliatan gak jelas mau kasi hujan apa enggak. Gw mulai berjalan dari tempat parkir menuju Air Terjun Agal. Entah kenapa pikiran gw saat itu langsung teringat mantan-mantan gw baik yang udah menikah maupun yang belum menikah. Baik yang udah janda maupun masih perawan. Gw mikirin kok bisa ya mereka kecantol sama gw dulu. Padahal kan ya, gw ganteng, pesona tiada tara dengan tingkat keromantisan tinggi tak terbantahkan. Tapi kok mereka tetap mau sama gw gitu? Gw gak abis pikir. Meskipun gw pernah jadi siswa teladan waktu gw masih di PAUD dulu, gw nyadar kalo dalam diri gw itu gak ada sikap-sikap yang patut diteladani. 

Tibalah gw di sungai besar dan gw harus menyeberangi sungai itu untuk menuju Air Terjun Agal. Sepatu gw lepas. Celana panjang gw lipat sampai selutut. Waktu lagi nyebrang, kembali ingatan gw ke mantan-mantan gw. Gw masih belum habis pikir kok bisa mereka naksir gw. Selain ganteng dan berwibawa, gw kan orangnya perhatian banget gitu. Gak habis pikir gw.

Bangsat, dua paragraf di atas kok gw narsis banget ya. Kok bisa-bisanya gw ceritain diri gw apa adanya. Harusnya kan gw pencitraan. Mumpung yang ngunjungin blog gw bisa sampe 500 orang setiap harinya.

Ah, sudahlah. Perjalanan dua jam ke Air Terjun Agal itu pokoknya seru walopun melelahkan. Seru karena guide nya gw cekcokin dengan pertanyaan-pertanyaan seputar dunia percintaannya. Dan dia malu-malu gitu . Njiiirrr, tuw anak masih polos. Kelak kalo gw balik kesana gw mau pake dia lagi dan gw kasih ilmu pelet paling ampuh dari eyang kakung gw.

Perjalanannya juga melelahkan? Gak usah nanya Nyet! Yang namanya jalan kaki sambil nanjak itu gak ada yang gak bikin capek. Syukurnya gw tetap tampan. Ini foto gw lagi istirahat di tengah-tengah perjalanan dengan muka penuh keringat.

Gw, Si Gimbal Murtad dan Guide kitahhh
Air Terjun Agal itu keren banget menurut gw. Tinggi dan bertingkat-tingkat gitu. Dan seperti artikel-artikel gw sebelumnya, kalo dah ketemu yang namanya air terjun, gw gak tahan buat gak mandi.

Air Terjun Agal, Merente, Alas

Buat cewek-cewek yang dari awal ngarep banget liat foto gw mandi dengan liatin semua aurat gw, mohon maaf. Di artikel kali ini gw masih belum bisa pamerin aurat gw. Teruslah berdoa.

Buat yang mau tau bagaimana suasana perjalanan waktu gw ke Air Terjun AGal, loe bisa tonton video di bawah ini. Diambil dan diedit oleh Si Gimbal Murtad. Selamat menikmati!!!

Air Terjun Agal, Merente, Alas

6 Spot Paralayang Lombok Sumbawa Yang Ketceh Badai!

Jalan-Jalan
Bukit Pergasingan, Photo By Iwan Marindra
Njirrr, jijik banget gw sama judul diatas. Pake kata "Ketceh Badai" dalam rangkaian judul artikel blog bikin gw ngerasa kayak anak alay fans berat Syahrini si pemilik bulu mata anti badai. Sekaligus bikin gw keingat salah satu mantan gw yang sekarang udah punya anak. Sumpah, bukan anak gw, anak suaminya lah!

***

Kali ini gw mau nulis tentang spot-spot  paralayang di Lombok dan Sumbawa yang pernah gw rasain sendiri gimana rasanya terbang di spot-spot itu. Mulai dari yang asyik sampe yang ngeri. Mulai dari yang biasa-biasa aja sampe yang bikin galau.

1. Bukit Meang, Sekotong

Bukit Meang, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Di Meang, gw lupa udah berapa kali gw terbang di tempat ini. Sering banget! Ada di Desa Buwun Mas, Kecamatan Sekotong, Bukit Meang udah jadi lokasi favorit gw. Anginnya manja banget. Angin pantai gitu. Jadi gw kasi tau ya, dalam olahraga paralayang ada dua jenis angin. Yang pertama ada yang namanya angin pantai, yang kedua ada yang namanya angin gunung. Bedanya, angin pantai stabil. Ibarat loe bawa mobil, loe melaju di jalan aspal mulus tanpa cacat. Nah, kalo angin gunung itu ibarat jalan aspal tapi yang banyak lobang gitu, jadi ada guncangan2 gimanaaa gitu. 

Bukit Meang ini masuk kategori angin pantai. Karakter bukitnya sendiri bikin loe bisa soaring berlama-lama. 

"Soaring itu apa Ry?"

Gini, soaring dalam paralayang adalah terbang di tepian bukit yang melawan arah angin dengan arah terbang membentuk angka delapan. Begitu take off loe bisa ke kiri, setelah itu belok ke kanan. Setelah kanan mentok, loe bisa belok ke kiri lagi. Begituu teruss sampe kambing bertelur. 

Gw pernah nulis tentang pengalaman terbang gw di Meang (https://harryhermanan.blogspot.co.id/2015/08/paralayang-tanpa-batas-di-pantai-meang.html), atau loe bisa nonton nih videonya!



2. Bukit Pengawisan, Sekotong

Bukit Pengawisan, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Bukit Pengawisan, atau biasa juga orang-orang kenal dengan nama Bukit Sundancer, merupakan salah satu lokasi paralayang yang pernah gw cobain. Gak kayak Bukit Meang, loe gak perlu jalan kaki nanjak ke atas bukit. Kalo di Bukit Pengawisan, sepeda motor atau mobil bisa nyampe lokasi take off. Jadi nyampe atas, gelar tikar, makan seafood deh. Salah. Nyampe atas, gelar parasut, terbang deh. Sayang disini gak bisa soaring. Terbang juga paling lama cuman bisa 5 menit doang. Tapi recomended banget buat pemula!

3. Bukit Torok, Sekotong

Bukit Torok, Spot Paralayang Lombok Sumbawa
Torok, Photo By Hardiansyah
Lokasi tepatnya sih di Torok Aik Belek, Kecamatan Praya Barat Daya. Viewnya oke, panasnya juga oke. Sama kayak Bukit Meang, loe mesti nanjak dulu 10 menit jalan kaki bawa tas parasut segede gaban, baru bisa terbang. Disini juga asyik banget buat soaring. Loe bisa fun fly berjam-jam di lokasi ini.

Tapi semua kesenangan itu seakan lenyap. Terakhir gw kesini, setahun yang lalu,  gw bawa gebetan gw, dan gw ngelamar dia dengan cara kayak gini:


Gw ditolak men, rugi banget tuh cewek!

4. Bukit Nipah, Lombok Utara

Bukit Nipah, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Gw baru sekali terbang disini. Temen2 gw yang lain sering. Nie lokasi, kalo anginnya lagi bagus, loe bisa soaring lamaaa banget. Sampe matahari terbenam. Sampe emak loe nyariin suruh pulang siap2 ngaji di Pak Pi'i.

5. Bukit Pergasingan, Sembalun

Bukit Pergasingan, Spot Paralayang Lombok Sumbawa
Bukit Pergasingan, Photo By Iwan Marindra
Dari semua tempat yang gw pernah pake buat terbang, Bukit Pergasingan inilah yang paling berkesan. Ada sekitar 15 menit gw terbang dari bukit ini. Perasaan gw campur aduk. Pemandangan Desa Sembalun dari atas bukit ini keren banget. Hamparan sawah hijau bak permadani dan Gunung Rinjani yang terlihat dari atas saat gw terbang benar-benar bikin gw takjub. This is one of the best moment in my life. Perasaan lainnya adalah rasa ngeri. Ini bukit tertinggi yang pernah gw pake terbang. Ditambah karakteristik angin gunung yang bikin parasut gw rada2 berguncang bikin gw parno sendiri.

Guys, loe harus nyobain! Di Sembalun ada anak2 yang siap bonceng loe kalo loe masih pemula. Cari aja mereka di Sekretariat SCDC.  Gw jamin loe gak bakalan nyeseel!

6. Bukit Olat Cabe, Songkar, Sumbawa

Bukit Olat Cabe, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Bukit Olat Cabe yang terletak di Kecamatan Moyo Hilir, Kabupaten Sumbawa ini juga udah pernah gw perawanin. Gw orang pertama di dunia yang terbang di bukit ini. MWAHAHAHA. Ketawa gw licik? Biarin! MWAHAHAHA.

Untuk ke lokasi take off gw kudu jalan kaki dulu sekitar hampir satu jam menyusuri hutan dan bekas penambangan emas tradisional. Area take off yang sempit di lokasi ini bikin loe kudu ekstra hati-hati kalo mau terbang dari sini!

Nie gw kasi videonya:


***

Itu aja sih, spot-spot paralayang di Lombok Sumbawa yang pernah gw jajalin. Diluar enam spot itu sebenarnya masih banyak spot-spot lain di Lombok Sumbawa. Tapi karena di tempat yang lain itu gw gak pernah terbang jadi ya gak gw tulis di sini.

Kalo di Lombok masih ada Bukit Prabu dan Bukit Are Guling di Kuta Lombok, bukit-bukit lainnya di Sembalun. Dan di Sumbawa, yang paling terkenal, ada yang namanya Bukit Mantar. So, ngiri gak loe liat postingan gw? MWAHAHAHA *ketawa licik.

Serunya Pacuan Kuda Di Pulau Sumbawa

Jalan-Jalan
Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

Pulau Sumbawa dan pacuan kuda, ibarat dua sisi mata uang yang gak bisa dipisahkan. Sudah beberapa kali gw melihat langsung event ini dan selalu saja seru dengan penontonnya yang sangat antusias. Event yang selalu ada setiap tahunnya ini sarat akan nilai budaya, gengsi dan magis. Budaya karena event ini sudah berlangsung lama, gengsi karena bagi pemilik kuda jika kudanya menang akan menaikkan pamornya, dan magis karena ada dukun juga yang bertarung. Gw akan jelasin ini nanti tapi sebelumnya gw mau ceritain kenapa gw bisa nyasar ke lokasi pacuan kuda tanpa rencana dan dalam keadaan belum mandi. Check this out.

Waktu itu, sehari setelah pembukaan Festival Moyo 2016, di pagi hari yang cerah, gw yang baru saja tiba dari Lombok sedang tiduran males di kasur rumah orang tua gw di Sumbawa, tiba-iba dikagetkan dengan suara hape yang berdering.

"Halo, ini Mas Harry ya?" tanya suara di seberang sana.

"Iya benar, ada apa ya Mbak?" tanya gw balik.

"Gak ada apa-apa mas, salah sambung" jawab mbaknya.

"Lha, kok salah sambung?" tanya gw keheranan.

"Iya mas, soalnya saya cari Bambang!" jawab mbaknya dan langsung nutup telpon.

Pagi ini gw berencana nyamperin teman-teman gw, para blogger Lombok, yang kebetulan juga sedang ada di Sumbawa untuk menghadiri acara pembukaan Festival Moyo. Pembukaannya aja. Kasian mereka. Tadinya sih gw mau mandi dulu sebelum cus, tapi tiba-tiba bokap gw muncul dan ngajak sarapan diluar.

"Ayoq Ry, kita sarapan soto khas Sumbawa" ajak bokap gw.

"Okey, saya mandi dulu pak" jawab gw sopan.

"Gak usah, bapak sudah laper banget, lagian kamu sudah ganteng dari orok", kata bokap gw.

"Setuju, ayoq!" jawab gw mengiyakan.

"Ngeeeeng" bunyi motor kredit yang cicilannya masih 4 tahun.

Jadi begitulah, gw pun berangkat tanpa pernah mandi sebelumnya. Ekspetasi gw sih, gw bakalan balik lagi ke rumah dan mandi sebelum nyamperin teman-teman gw, tapi semua berubah semenjak negara api kehujanan. Bokap ada urusan mendadak. Gw gak diantar pulang. Gw diantar ke Pendopo Bupati, tempat teman-teman gw ngumpul. Setelah diantar, bokap gw pergi dan gw merasa kehilangan. Dompet gw ketinggalan di jok motor.

Singkat cerita, gw udah ketemu sama teman-teman gw. Ngobrol ngalor ngidul sebentar dan salah satu dari mereka nanyain ke gw, anak Sumbawa asli, dimana tempat wisata di sekitar sini yang dekat-dekat aja. Mereka frustasi. Dari kemaren mereka hanya ikut pembukaan Festival Moyo doang. Sementara mereka harus balik ke Lombok siang ini. Gw menyarankan untuk nonton pacuan kuda aja, kebetulan ini hari pertama event itu diadakan. Mereka setuju dan langsung mencari transportasi dengan merayu-rayu supirnya Dinas Pariwisata Provinsi. Jadilah kami ke lokasi naik mobil plat merah.

Dari pusat Kota Sumbawa Besar, menuju Desa Penyaring, Kecamatan Moyo Utara kita harus berkendara sekitar setengah jam. Tiba di lokasi, penjaga pintu masuk gak minta bayar. Mobil kami plat merah. Kami dikira pejabat.

Mobil diparkir, semua orang keluar berseliweran mulai foto-foto sementara gw nyari-nyari toilet. Mau mandi. Geraaahhh. Gw tersiksa. Tempat ini panaaasss. Udah luas, panaaas. Gak ada cewek cakep lagi yang bisa diajak kenalan. Adanya om-om yang lagi seru masang taruhan di tribun utama, mepertaruhkan kira-kira kuda mana yang bakalan menang. Gw mau ikutan juga, tapi dompet ketinggalan. Bangsat, gw ngapain sie sebenarnya di sini???

Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

Tapi guys, selama pencarian akan toilet dan penyesalann hati liat orang taruhan dan gw gak bisa ikutan, gw menemukan beberapa fakta menarik tentang event pacuan kuda di Sumbawa ini. Gw mau ngomong serius. Loe baca baik-baik ya.

1. JOKINYA ANAK-ANAK
Joki pacuan kuda di Sumbawa ini adalah anak-anak. Mereka berumur 5-10 tahun. Mereka bisa jadi joki selain karena jago juga karena mereka keturunan joki. Bapak mereka waktu masih kecilnya pernah jadi joki. Bapaknya bapak mereka atau kakek mereka juga sama. Gw juga pernah jadi joki. Tapi dikelas. Waktu itu keponakan gw yang masih TK minta tolong ke gw untuk dijokiin. Joki-joki ini dibayar 50ribu-100ribu. Kalo kudanya menang, mereka bisa dapat sejuta lebih. Tergantung keikhlasan yang punya kuda.


Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

2. KUDANYA TANGGUH-TANGGUH
Kuda-kuda yang bertarung di arena balapan terbagi sampai 15 kelas. Gw gak tau kelas-kelasnya apa, yang jelas kuda-kuda yang bertarung adalah kuda lokal Sumbawa bahkan ada yang dari Sumba. Perawatan kuda-kuda ini gak sembarangan lho. Mereka makannya lebih mewah dari gw. Pake madu-madu segala, di pijit relaksasi gitu ama dukunnya, di jampi-jampi biar menang.

Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

3. PEMILIK KUDANYA ORANG KAYAH (Besok Gw Mau Beli Satu)
Para pemilik kuda biasanya berasal dari kalangan atas. Para pejabat misalnya. Memiliki kuda pemenang akan menjadi kebanggaan tersendiri bagi pemilik kuda. Pacuan kuda di Pulau Sumbawa bisa menjadi ajang gengsi antar pemilik kuda.


Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

4. ADA KI JOKO BODO
Ada perang dukun di pacuan kuda. Bukan hal yang aneh lagi bahwa masing-masing joki dan kuda memiliki dukun di belakang layar. Orang-orang lokal biasa menyebutnya dengan istilah sandro. Sandro melakukan ritual-ritual khusus agar kuda bisa melaju dengan cepat. Bahkan ada sandro yang berpura-pura melihat kuda lawan dan mempelajari magis yang digunakan. Kudanya di hack coy.


Serunya Pacuan Kuda Di Sumbawa

5. Pacuan kuda di Pulau Sumbawa menjadi hiburan masyarakat lokal dan berlangsung tiap tahun. Pesertanya ada dari Kabupaten Bima, Dompu, Sumbawa bahkan Lombok. Arena pacuan kuda hampir ada di setiap kabupaten di Pulau Sumbawa.

Kesimpulan dari artikel gw kali ini, dari awal sampe akhir, gw akhirnya gagal mandi!