Pages

Untitled


Gw lagi gak pengen nulis cerita tentang pengalaman traveling gw. Karena memang belakangan ini gw gak pernah jalan2. Beberapa minggu yang lalu gw pernah ke Sumbawa Barat, Mantar, Maluk, Town Site, tapi apalah itu, gw ngerasa males aja share pengalaman gw waktu disana. Belakangan gw jadi mikir buat nulis di blog ini gw mesti rencanain dengan matang apa yang pengen gw tulis. Gw harus jalan2 dulu, riset kecil2an, ambil foto, baru nulis. Gw merasa dengan pemikiran seperti itu gw harus perfeksionis gitu. Yap, ini kali yaq yang bikin gw jadi males beneran buat update nie blog.

Anyway, thanks buat kunjungan blog yang walopun menurun, tapi masih lumayan juga yang buka tiap harinya. Di postingan ini gw mau nulis absurd aja. Loe kudu terus lanjutin bacanya ya walopun gw bilang nie tulisan absurd. Gw gak yakin loe bakal nemuin faedahnya sih, tapi, baca aja terus.

Hidup. Apa itu hidup? Mengapa kita hidup? Apa tujuan kita hidup?  Lah, kok gw tiba2 nanya gini ya? Gw ngerasa apa yang terjadi pada diri gw sampe sekarang ini sih udah gw anggap anugerah banget. Gw bersukur banget buat itu. Tapi ada yang mengganjal dalam hati gw. Sempat beberapa hari yang lalu gw ketemu seseorang. Orang ini lebih tua dari gw dan gw respect banget sama dia. Kita nertawain kelakuan orang yang dimana kelakuan orang tersebut adalah cerminan dari apa yang masyarakat kita lakuin. Gw gak bilang gw nertawain masyarakat ya. Nope. Gak ada yang salah dari apa yang orang itu lakuin. Tapi itu bukan kita banget. Makanya kita ketawa. Belakangan ini gw mulai berpikir kalo kita menertawakan diri kita sendiri.

Ada beberapa orang yang gw temui beberapa bulan ini. Bertemu karena memang ada yang diurusin. Gw melihat orang2 yang baik di mata masyarakat, baik di mata keluarga dan secara pribadi mereka juga orang yang baik. Tapi gw ngerasa apa yang mereka lakuin ke gw, bukan gak baik sih, tapi lebih kepada gak benar. Itu menurut gw ya. Mungkin, bisa jadi menurut mereka gw lah yang gak bener.

Gw sempat bilang tadi kalo hidup gw, menurut gw, itu anugerah dan gw bersyukur. Yap, lo bisa tebak sendiri lah. Kalimat ini pasti ada tapinya. Benar. Tapi gw masih bingung apa tapi itu.

Jika tak ada halangan, sebentar lagi gw nikah. Doakan saja semoga semua dipermudah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar