Pages

Air Terjun Ai Beling Dan Kisah Cinta Pilu (Lagi)

Air Terjun Ai Beling Dan Kisah Cinta Pilu Lagi

Gw heran ya, udah dua kali berturut2 jalan2 gw yang terakhir ini pergi ke dua destinasi yang berbeda, dan dua2nya punya kisah sedih dibaliknya. Yang pertama (baca: Tanjung Menangis) ada putri raja yang meninggal tenggelam. Nah, yang kedua ini gak jauh beda, bedanya di strata sosial doang. Yang satu putri raja, yang satunya lagi rakyat jelata. Yang satunya meninggal di air asin, yang satunya di air tawar. Persamaannya, dua2nya mati, dua2nya bunuh diri. Ngenes gak? Sebagai laki-laki yang bertanggung jawab dan gak bisa melihat air mata wanita meleleh, gw marah. Dua-duanya korban keegoisan orang tua. Si putri raja gak dijodohin sama pujaan hatinya oleh bokapnya, si rakyat jelata dipaksa nikah sama cowok yang gak dicintai. Miris.

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Air Terjun Ai Beling namanya. Ya itu, artinya air yang berbicara. Malam2 akan terdengar tangisan dari air terjun ini. Konon katanya disini pernah ada cewek yang bunuh diri karena dijodohin oleh orang tuanya sama cowok yang gak dia cinta. Nah, suara tangisan itu terdengar sebagai bentuk kepedihan yang mendalam dari si cewek. Jadi pengen peluk, puk puk. Sabar ya cewek gentayangan, kamu gak sendiri kok, gw juga pernah dijodohin, tapi gw gak mau kalo bukan Chelsea Islan :/

Air Terjun Ai Beling Dan Kisah Cinta Pilu Lagi

Ah, terlepas dari cerita horornya, beberapa orang juga bilang kalo nama Ai Beling diberikan karena suara aliran air dari air terjun ini keras banget. Kalo lagi musim hujan suaranya bisa kedengeran sampe radius 5 km. Ah, ini mah harusnya dikasi nama Ai Tomas (Air Ribut).

"Berisik lo Har, siapa elo mau rubah2 nama air terjun?"

"Yang mo rubah sapa nyet, gw orangnya menghormati kearifan lokal" *tsaah *sisir rambut gondrong

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Air Terjun Ai Beling ini ada di Dusun Kuangmo, Desa Sempe, Kecamatan Moyo Hulu, Kabupaten Sumbawa. Kalo dari Kota Sumbawa Besar kira2 ngabisin waktu 1,5 - 2 jam pake motor. Dari Sumbawa Besar loe kudu lewatin jalan yang menuju Lenangguar atau Lunyuk. Tapi sebelum nyampe Lenangguar lo bakalan ketemu ama Desa Brang Rea. Disana loe tanya dah dimana nie air terjun. Setelah nanya jangan lupa bilang makasih. Kenapa? Ya gak kenapa2 lah nyet, emang sopan santunnya gitu. Udah, gak usah makasih ke gw karena gw udah ngingetin loe buat bilang makasih. *Apaansih

Jalannya gimana? Bagus, aspal kecuali 3 kilometer terakhir. Tak apa, matic masih mampu kok, yang penting disiin bensin. Jangan gak diisi ya, takutnya nyampe sana loe kehabisan bensin terus gak bisa pulang. Terus bermalam disana. Terus dengerin suara cewek nangis. Terus dengan polosnya lo cariin  tu sumber suara dengan maksud nenangin. Terus ketemu. Terus ngobrol, terus ngopi, ngobrol lagi, nyambung, cocok, jadian, jodooohh! Yes, siapa yang tau kan siapa jodoh loe.

Eh, jangan pada takut ya, jangan cemen. Nyantai aja kali. Pengalaman gw jalan2 selama ini, yang penting niatnya bener, gak macam2, gak mesum, gak buang sampah sembarangan, insya Allah aman. Btw, nie tempat asyik juga buat kemping. Ada yg mau? <~ tawaran hanya berlaku buat cewek.

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Air Terjun Ai Beling Sumbawa

Oh iya, waktu kesini gw rame2 ama anak2 pariwisata SMKN 1 Sumbawa. Gw lupa nama mereka kecuali dua orang, Putri ama Dini.

Bangkeeeee, kalo giliran cewek aja, kuat banget ini ingatan :')

Sekian aja deh tulisan gw, udah males, salam Papua Merdeka!!!