Pages

6 Spot Paralayang Lombok Sumbawa Yang Ketceh Badai!

Bukit Pergasingan, Photo By Iwan Marindra
Njirrr, jijik banget gw sama judul diatas. Pake kata "Ketceh Badai" dalam rangkaian judul artikel blog bikin gw ngerasa kayak anak alay fans berat Syahrini si pemilik bulu mata anti badai. Sekaligus bikin gw keingat salah satu mantan gw yang sekarang udah punya anak. Sumpah, bukan anak gw, anak suaminya lah!

***

Kali ini gw mau nulis tentang spot-spot  paralayang di Lombok dan Sumbawa yang pernah gw rasain sendiri gimana rasanya terbang di spot-spot itu. Mulai dari yang asyik sampe yang ngeri. Mulai dari yang biasa-biasa aja sampe yang bikin galau.

1. Bukit Meang, Sekotong

Bukit Meang, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Di Meang, gw lupa udah berapa kali gw terbang di tempat ini. Sering banget! Ada di Desa Buwun Mas, Kecamatan Sekotong, Bukit Meang udah jadi lokasi favorit gw. Anginnya manja banget. Angin pantai gitu. Jadi gw kasi tau ya, dalam olahraga paralayang ada dua jenis angin. Yang pertama ada yang namanya angin pantai, yang kedua ada yang namanya angin gunung. Bedanya, angin pantai stabil. Ibarat loe bawa mobil, loe melaju di jalan aspal mulus tanpa cacat. Nah, kalo angin gunung itu ibarat jalan aspal tapi yang banyak lobang gitu, jadi ada guncangan2 gimanaaa gitu. 

Bukit Meang ini masuk kategori angin pantai. Karakter bukitnya sendiri bikin loe bisa soaring berlama-lama. 

"Soaring itu apa Ry?"

Gini, soaring dalam paralayang adalah terbang di tepian bukit yang melawan arah angin dengan arah terbang membentuk angka delapan. Begitu take off loe bisa ke kiri, setelah itu belok ke kanan. Setelah kanan mentok, loe bisa belok ke kiri lagi. Begituu teruss sampe kambing bertelur. 

Gw pernah nulis tentang pengalaman terbang gw di Meang (https://harryhermanan.blogspot.co.id/2015/08/paralayang-tanpa-batas-di-pantai-meang.html), atau loe bisa nonton nih videonya!



2. Bukit Pengawisan, Sekotong

Bukit Pengawisan, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Bukit Pengawisan, atau biasa juga orang-orang kenal dengan nama Bukit Sundancer, merupakan salah satu lokasi paralayang yang pernah gw cobain. Gak kayak Bukit Meang, loe gak perlu jalan kaki nanjak ke atas bukit. Kalo di Bukit Pengawisan, sepeda motor atau mobil bisa nyampe lokasi take off. Jadi nyampe atas, gelar tikar, makan seafood deh. Salah. Nyampe atas, gelar parasut, terbang deh. Sayang disini gak bisa soaring. Terbang juga paling lama cuman bisa 5 menit doang. Tapi recomended banget buat pemula!

3. Bukit Torok, Sekotong

Bukit Torok, Spot Paralayang Lombok Sumbawa
Torok, Photo By Hardiansyah
Lokasi tepatnya sih di Torok Aik Belek, Kecamatan Praya Barat Daya. Viewnya oke, panasnya juga oke. Sama kayak Bukit Meang, loe mesti nanjak dulu 10 menit jalan kaki bawa tas parasut segede gaban, baru bisa terbang. Disini juga asyik banget buat soaring. Loe bisa fun fly berjam-jam di lokasi ini.

Tapi semua kesenangan itu seakan lenyap. Terakhir gw kesini, setahun yang lalu,  gw bawa gebetan gw, dan gw ngelamar dia dengan cara kayak gini:


Gw ditolak men, rugi banget tuh cewek!

4. Bukit Nipah, Lombok Utara

Bukit Nipah, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Gw baru sekali terbang disini. Temen2 gw yang lain sering. Nie lokasi, kalo anginnya lagi bagus, loe bisa soaring lamaaa banget. Sampe matahari terbenam. Sampe emak loe nyariin suruh pulang siap2 ngaji di Pak Pi'i.

5. Bukit Pergasingan, Sembalun

Bukit Pergasingan, Spot Paralayang Lombok Sumbawa
Bukit Pergasingan, Photo By Iwan Marindra
Dari semua tempat yang gw pernah pake buat terbang, Bukit Pergasingan inilah yang paling berkesan. Ada sekitar 15 menit gw terbang dari bukit ini. Perasaan gw campur aduk. Pemandangan Desa Sembalun dari atas bukit ini keren banget. Hamparan sawah hijau bak permadani dan Gunung Rinjani yang terlihat dari atas saat gw terbang benar-benar bikin gw takjub. This is one of the best moment in my life. Perasaan lainnya adalah rasa ngeri. Ini bukit tertinggi yang pernah gw pake terbang. Ditambah karakteristik angin gunung yang bikin parasut gw rada2 berguncang bikin gw parno sendiri.

Guys, loe harus nyobain! Di Sembalun ada anak2 yang siap bonceng loe kalo loe masih pemula. Cari aja mereka di Sekretariat SCDC.  Gw jamin loe gak bakalan nyeseel!

6. Bukit Olat Cabe, Songkar, Sumbawa

Bukit Olat Cabe, Spot Paralayang Lombok Sumbawa

Bukit Olat Cabe yang terletak di Kecamatan Moyo Hilir, Kabupaten Sumbawa ini juga udah pernah gw perawanin. Gw orang pertama di dunia yang terbang di bukit ini. MWAHAHAHA. Ketawa gw licik? Biarin! MWAHAHAHA.

Untuk ke lokasi take off gw kudu jalan kaki dulu sekitar hampir satu jam menyusuri hutan dan bekas penambangan emas tradisional. Area take off yang sempit di lokasi ini bikin loe kudu ekstra hati-hati kalo mau terbang dari sini!

Nie gw kasi videonya:


***

Itu aja sih, spot-spot paralayang di Lombok Sumbawa yang pernah gw jajalin. Diluar enam spot itu sebenarnya masih banyak spot-spot lain di Lombok Sumbawa. Tapi karena di tempat yang lain itu gw gak pernah terbang jadi ya gak gw tulis di sini.

Kalo di Lombok masih ada Bukit Prabu dan Bukit Are Guling di Kuta Lombok, bukit-bukit lainnya di Sembalun. Dan di Sumbawa, yang paling terkenal, ada yang namanya Bukit Mantar. So, ngiri gak loe liat postingan gw? MWAHAHAHA *ketawa licik.

13 komentar:

  1. Krennn cakkk.
    masih ingat pi'i juga.

    Like thiss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu Pak Pi'i yang laen, guru ngaji gw waktu SD

      Hapus
  2. Dari desa mantar taliwang kayak nya juga ada dech ...

    Aku pengen nya terbang diatas danau segara anak #Ngarep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kak di Mantar, cuman belum pernah terbang disana. Kalo terbang di atas Danau Segara Anak, landing nya tinggal nama kak 😅

      Hapus
  3. Thanks for being funny, it pauses people from thinking about serious staff. Well it looks extremely challenging, anyway I enjoy the pictures.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kelaiatannya aja. Aslinya safe pake banget! Cobain dah 😉

      Hapus
  4. Sya blum prnah nyoba terbang.. Budget brp ato sama mas broo mngkin gratis ???#ngarep.. Syapa tau kan Hehehehe.. Moga bisa berguru paralayang sama mas broo.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gratis brow, tapi parasutnya ganti pake terpal. Hahaha

      Hapus
  5. Kapan lagi rencana mau terbang bang?

    BalasHapus
  6. Keren-keren tempatnya. Asik juga nih bisa paralayang disana. Pasti menakjubkan melihat dari ketinggian sambil melayang.
    salam

    BalasHapus