Pages

Empat Hari Di Sumbawa, Mengajarkanku Apa Artinya Kenyamanan Kesempurnaan Cinta (Part 1)

Coeg banget nie judul :v

Sumbawa, tempat dimana gw dilahirkan, tempat dimana Bupati Sumbawa berkantor (ya iyalah). Sumbawa adalah tempat dimana salah satu surga Indonesia berasal. Surga adalah keindahan. Neraka adalah saat loe nonton JAV tiba2 malaikat maut datang. Tobat wooyy tobaaatttt!!!

Akhirnya gw keliling Sumbawa lagi men. Waktu itu menjelang lebaran jadi sekalian buat sungkeman sama orang tua yang kebetulan tinggal di Sumbawa juga. Memohon maaf lahir dan batin gitu. Banyak kali dosa gw. Apalagi sama emak, bikin dia sakit waktu mau ngeluarin gw aja gw udah dosa banget. Oh emak, dunia dan seisinya gak akan mampu membalas kebaikanmu. Tunggu anakmu bawain mantu, bawain cucu buat emak, biar ada yang panggil emak nenek, grandma juga boleh.

Gw ngomong apaan sih, padahal tadinya gw mau nyeritain tentang pengalaman gw selama empat hari jalan2 di Pulau Sumbawa. Kenapa gw jadi suruh emak gw nungguin gw bawain mantu. Lagian dia pasti gak bakalan nunggu, wong dia gaptek gitu jadi blog gw pasti gak dibaca. Lah, kok ngomongin emak gw lagi.

Jadi begini, emak gw itu guru. Halah. Jadi begini, loe tau Sumbawa kan? itu tuw pulau yang ada di timurnya Pulau Lombok. Masih satu provinsi juga sama Lombok. Namanya Provinsi Nusa Tenggara Barat. Pulau Sumbawa luasnya kira2 tiga kali Pulau Lombok lah. Gedeee banget. Meski gak segede Pulau Jawa, Sumbawa juga punya potensi pariwisata yang jauh lebih keren. Sumpah gw gak alay, datang dan buktikan sendiri. Niscaya duitmu akan habis. Hahahaha.

Destinasi Pertama: Gili Bedil, Gili Keramat, Gili Temudong

Untuk menuju ke Pulau Sumbawa ada empat cara:
1. Loe dari Lombok nyebrang ke Sumbawa, nyampe deh. Pake kapal ferry ya, kalo berenang sie nyampe juga. Nyampe akhirat maksudnya.
2. Loe terbang dari bandara manapun, dari bandara di Zimbabwe juga boleh terus loe landing di Bandara Sumbawa. Tapi transit dulu. Untuk menuju Sumbawa belum ada direct flightnya.
3. Loe terbang terus mendarat di bandara Bima.
4. Loe jalan kaki dari Jakarta modal mijon cangcimen ama tahu sumedang. Gempor-gempor dah.

Kemaren gw pake cara kedua. Nyampe Sumbawa udah agak siangan jadi ya gak bisa langsung ngetrip gitu. Cuapek meeenn. Lagian waktunya gak cukup. Dan jadilah gw nginep di rumah orang tua. Makanya ada acara sungkeman-sungkeman tadi. Barulah keesokan harinya gw keeeeeee:

LABUAN BAJO, KECAMATAN UTAN, SUMBAWA


Labuan Bajo ini adalah tempat dimana loe naik perahu untuk menyeberang ke Gili Bedil, Gili Keramat dan Gili Temudong. Sebenarnya ada satu lagi pelabuhan penyebrangannya, namanya Labuan Pade. Tapi karena naek lewat Labuan Bajo jauuh lebih murah, bisa setengah harga daripada naik lewat Labuan Pade, makanya gw milih Labuan Bajo. Gw tau kok gw banyak duit. Tapi sekali-sekali low profile kan gak papa. Uang lebihnya bisa gw pake buat dugem di cafe *ehh.

Dari Kota Sumbawa Besar untuk menunju Labuan Bajo makan waktu kira2 sejam. Lo ikutin aja jalan negara ke arah barat yang menuju Pulau Lombok. Nyampe Kecamatan Utan loe boleh deh nanya2 sama orang2 dimana Labuan Bajo atau Labuan Pade. Entar loe bakalan ditunjukin jalan. Jalan yang lurus. Jalan yang diridhoi olehNya. Begitulah kalo loe nanya ama ustadz.

Labuan Bajo ini kayak desa-desa nelayan gitu. Rumah panggung di pinggir pantai. Penduduknya mayoritas keturunan asli Suku Bajo. Pinter2 nyelem. Nelayan semua. Nganterin tamu2 ke Gili Bedil, Keramat ama Temudong cuman sampingan aja buat mereka. Maklumlah penghasilan dari nganter2 tamu belum bisa menjamin kehidupan mereka. Sebabnya adalah karena nie Gili masih sepi. Jadi ya jarang2 orang dateng.

Gw punya kenalan orang sana namanya Pak Dahar. Pak Dahar ini nie yang nganterin gw dan teman2 nyebrang pake perahu nelayannya. Orangnya rame, seru, baik lagi. Nie kontaknya: 081997963953. Loe gak cuma bisa booking perahu ama Pak Dahar, tapi loe juga bisa minta disiapin ikan seger buat dibakar di Gili. Murah, pesen 100rebu aja orang sekampung bisa kenyang kalo ikan bakarnya di mix ama bangke kapal selam yang digaramin.


Gili Temudong, Utan, Sumbawa
Gili Temudong, Utan, Sumbawa
Gili Keramat, Utan, Sumbawa Barat
Gili Keramat, Utan, Sumbawa
Gili Keramat, Utan, Sumbawa
Gili Keramat, Utan, Sumbawa
Dari tiga gili yang ada di kawasan ini, Gili Bedil lah yang berhasil buat gw jatuh cinta. Begitu gw mulai mendekati gili mungil ini, seolah2 ada percakapan antara gw dan Gili Bedil.

"Hey Cowok, masih perjaka ya?" Tanya si gili

"Kenapa? Emang loe masih perawan?" Tanya balik gw

"Masih dong. Keset. Loe mau masukin gak?" Pancing si gili

"Ogah, emang gw cowok apaan!" Balas gw pura2 jual mahal

"Huh, ya udah kalo gitu, gw panggil temen gw dulu" Kata si gili ketus. 

Tiba2 si Aang Avatar muncul, dengan kekuatan pengendali buminya dia membuat tembok pemisah dari pasir putih Gili Bedil. Gue gak bisa masuk! Kampreeeeeeeeett!!!

Ini nie penampakan Gili Bedil !!!


Gili Bedil, Utan, Sumbawa


Gili Bedil, Utan, Sumbawa

Gili Bedil, Utan, Sumbawa

Gili Bedil, Utan, Sumbawa

Gili Bedil, Utan, Sumbawa

Bersambung ke Part 2 (Klik Disini)

6 komentar:

  1. krenn kapan ya bisa kesana

    BalasHapus
  2. Nice pictures of Gili Bedil...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mbak Rati apa kabar? Hehe, ini blog pribadi jadi gak bawa2 bisnis. Mbak Rati tau rahasia di balik tulisan ini. Hahahaha...

      Hapus
  3. hai mas harry.. pak dahar nomornya uda ga aktip euy.. butuh kontak yang bisa sewain perahu nih utk expolore gili bedil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, coba langsung ke Labu Pade aja mbak. disana banyak boat standby buat ngantar ke Gili Bedil

      Hapus